Status Hadis Tentang Maulid


Soalan.

Saya ingin bertanya tentang status hadis di bawah yang menceritakan tentang kelebihan menyambut maulid:

1- Artinya: “Barangsiapa membesarkan hari kelahiranku niscaya aku akan menjadi penolongnya pada hari kiamat dan barangsiapa membelanjakan satu dirham untuk Maulidku maka seolah-olah ia membelanjakan emas sebanyak sebuah gunung untuk agama Allah.”

2- berkata Saiyidina Abu Bakar As Siddiq radhi Allahu ‘anhu: “Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka sesungguhnya ia akan menjadi temanku di dalam Surga.”

3- berkata pula Saiyidina Utsman radhi Allahu ‘anhu: “Barang siapa mengeluarkan satu dirham untuk membaca Maulid Rasulullah s.a.w. maka seolah-olah ia mati syahid didalam peperangan Badar dan Hunain.”

4- berkata Saiyidina Ali karamallahu wajhahu: “Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka ia tidak akan keluar daripada dunia melainkan keadaannya di dalam iman.”

Jawapan:

Saya tidak berhajat untuk menghuraikan berkenaan hukum menyambut maulid, ia sudah banyak diperbahaskan dan diperdebatkan dalam laman sesawang, insyaallah saya akan fokus untuk menjawab berkenaan status hadis sahaja.

Mengingati Baginda SAW sangatlah dituntut dalam agama sebagaimana firman Allah dalam Surah Aali ‘Imran ayat 31 dan disebut di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dalam kitabnya (jilid 5 mukasurat 297 hadis bernombor 22594)

Namun, dalam keghairahan kita menceritakan tentang fadhail (kelebihan2) maulid nabi SAW ,sandaran hadis yang ingin kita ungkapkan dan sampaikan haruslah dari sumber yang sahih ataupun sekurang-kurangnya dhaif dengan dhaif yang ringan (pada perawinya bukan pada matannya).

Setakat ilmu cetek yang saya ada berikut adalah pandangan saya:

1. Telah di riwayatkan satu hadith Nabi s.a.w. seperti berikut:
Artinya: “Barangsiapa membesarkan hari kelahiranku niscaya aku akan menjadi penolongnya pada hari kiamat dan barangsiapa membelanjakan satu dirham untuk Maulidku maka seolah-olah ia membelanjakan emas sebanyak sebuah gunung untuk agama Allah.”

Hadis di atas tidak ada asal usulnya. Ia adalah hadis yang maudhu’. Pandangan ini dikemukakan oleh bekas Mufti Kerajaan Negeri Johor, Dato’ Said Alwe Tahir al-haddad (sumber).

2. Dan telah berkata Saiyidina Abu Bakar As Siddiq radhi Allahu ‘anhu: “Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka sesungguhnya ia akan menjadi temanku di dalam Surga.”

Di antara ciri-ciri hadis yang dhaif ialah bercanggah secara jelas dengan hadis-hadis yang sahih. Iman Abu Bakr adalah di kemuncak keimanan, sangat jauh jika dibandingkan dengan kita. Saya cuba mencari hadis di atas, dan di bawah ialah matan asalnya

قال ابو بكر رضي الله عنه: من أنفق درهما على قراءة مولد النبي صلى الله عليه وسلمكان رفيقي في الجنة
Saya cuba mencari status ini dalam software 1 000 kitab hadis tetapi tidak ketemui satupun hadis seperti di atas.

3. Dan telah berkata pula Saiyidina Utsman radhi Allahu ‘anhu: “Barang siapa mengeluarkan satu dirham untuk membaca Maulid Rasulullah s.a.w. maka seolah-olah ia mati syahid didalam peperangan Badar dan Hunain.”
Beriktu adalah matan dalam bahasa Arabnya

وقال عثمان رضي الله عنه :من أنفق درهما على مولد النبي صلى الله عليه وسلمفكأن ما شهد غزوة بدر وحنين
Saya cuba mencari status ini tetapi gagal menjumpainya di mana-mana kitab atau laman web yang menjelaskan status hadis ini.Waalah a’lam, maksud hadis ini sudah memberikan gambaran yang hadis ini ialah maudhu’. Ini kerna mati syahid tiada nilaian dengan amalan2 biasa. Kedua: Ahli Badar mana mungkin akan dapat dibandingkan dengan amalan2 biasa. Ini kerana keelbihan ahli badar dirakam Allah Taala dalam surah at-taubah ayat 100.

4. Dan telah berkata Saiyidina Ali karamallahu wajhahu: “Barangsiapa membesarkan Maulid Nabi s.a.w. maka ia tidak akan keluar daripada dunia melainkan keadaannya di dalam iman.”

Maaf, matan dalam bahasa Arabnya tidak dapat dipamerkan (tak pasti kenapa).

Status dan huraiannya sama seperti di atas.

Perlu saya tekankan di sini…perkara yang disentuh di atas BUKANLAH berkenaan boleh atau tak sambut maulid tetapi HANYALAH PENCERAHAN STATUS HADIS SAHAJA . Dikhuatirkan sekiranya kita termasuk dalam golongan membantu memanjangkan urusan pemalsuan hadis, maka sebenarnya kita menempah tempat duduk dari api neraka.

Adapun berkenaan menyambut Maulid,sambutlah selagi tidak bercanggah dengan nash yang qathie dalam syara’.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: