Sunnah Pejuang

” Sudah sunnah orang berjuang

Mengembara dan berkelana,

Miskin dan papa jadi tradisi

Berenggang dengan anak dan isteri.

Tidak kurang yang sayang padanya

Orang lain mati dilupa

Para pejuang tetap dikenang

Sejarahnya ditulis orang

Makamnya sentiasa diziarahi

Walau perjuangan tak berjaya,.

Orang lain membuat harta

Tapi dia membuangnya

Orang lain kawan terbatas

Tapi pejuang kawan merata

Orang lain musuhnya kurang

Pejuang musuh tidak terbilang.”

Itulah separuh daripada senikata lagu “Sunnah Berjuang” yang saya nyanyikan semasa memandu pada hari Sabtu dan Ahad yang lepas. Lagu yang popular semasa al-Arqam gah dahulu. Bukan kerana al-Arqam saya menyanyi tapi mungkin kerana senikata lagunya memberi makna.Juga bukan untuk masuk Malayisan Idol saya menyanyi, kalau masuk pun,confirm kena reject awal-awal lagi.Saya juga takde keinginan untuk masuk Akademi Fantasia, nak jadi macam Mawi ke, takde maknanya.

Tapi saya menyanyi kerana terpaksa. Untuk memberikan semangat.Untuk menghilangkan mengantuk yang amat sangat kerana kepadatan program pada hujung minggu yang lepas. Isteri saya terpaksa menahan sabar mendengar suaminya menyanyi dengan suara yang macam Giant (dalam cerita Doraemon) ini. Mengantuknya bukan kepalang.

Pada hari Jumaat saya mempunyai Kuliah Online yang bertajuk “Syurga yang Menderita Neraka yang Mempersona” dengan pelajar Rusia bermula jam 12.30 hingga 3 pagi. Jam 6.30 pagi saya sudah bertolak menuju ke tempat program saya. Bermula di kem berhampiran dengan IKBN Dusun Tua dengan tajuk “Tepat dan Jelas Dalam Bermatlamat” hinggalah malam, program bertali arus hinggalah pada hari Ahad. Rumah saya pada hujung minggu ini hanyalah tempat untuk tidur pada jam 1-2 pagi, sebagaimana biasa dan selepas subuh keesokannya pula meneruskan hari yang penuh kesibukan.

MENYESAL

“ Ustaz, ustaz tak penat ke hidup macam ni? macam takde life je” Tanya salah seorang pelajar saya kepada saya semasa bertanyakan kekosongan tarikh saya untuk jemputan ceramah.

Hmmm soalan killer ni. Kerana memang penat. Semua manusia perlukan kerehatan dalam hidup. Tapi saya lebih mengimpikan ‘rehat yang selamanya’. Semua orang mahu cemerlang dalam pelajaran, 5A dalam UPSR, 9A dalam PMR dan 21 A1 dalam SPM. Cuba Tanya mereka, apa yang mereka lakukan sehingga mendapat kecemerlangan yang sebegitu. Apakah mereka menunggu wahyu turun semasa menjawab SPM, ataupun hanya mengharapkan tuah. Tentu sekali tidak. Mereka bersengkang mata, menahan nafsu makan, menghargai masa dan berbagai-bagai lagi usaha yang dilakukan…hanya untuk mencapai matlamat sebuah KEJAYAAN.

Semua orang Islam percayakan hari akhirat, syurga dan neraka, tetapi berapa ramai manusia yang berusaha menuju ke sana. Sesetengah orang amat berkira untuk sedekahkan waktu untuk membaca al-Quran, untuk membantu anak yatim, berjumpa dengan remaja-remaja yang sedikit terpesong jalan mereka,betulkan kembali. Kita rasakan itu bukan urusan kita. Hakikatnya sekiranya kita melakukan amalan kebajikan kita sebenarnya sedang bank inkan duit kita dalam bank, nama itu Hereafter Bank (HB). Setiap amalan kebajikan kita akan diberikan pahala, pahala itulah yang kita akan simpankan dalam HB, dan kita withdraw pada hari akhirat nanti.

Menyesal? Mungkin TIDAK.

TIDUR

Kita akan tidur apabila mengantuk bukan? Apabila kita sudah berbaring di atas tilam, apakah kita terus tertidur? Jarang-jarang sekali macam tu. Biasanya kena pejamkan mata, kosongkan minda, beralih ke kanan ke kiri,pusingkan badan, letakkan tangan atas dahi, macam-macam lagi yang kita buat kan. Orang kaya walaupun billionaire masih tidak mampu untuk membeli nikmat tidur yang nyenyak. Tapi orang yang sibuk walaupun hidupnya sederhana, amat menikmati nilai sebuah tidur, lelapkan mata, terus hilang dalam mimpi,dan hanya kan bangun sebelum subuh untuk nak berdating dengan Allah.

Bermaknanya sebuah tidur bagi orang yang berjuang.

UJIAN

Allah masih lagi ingat pada saya.Pada hari Sabtu yang lalu,alhamdulillah diuji satu lagi dengan ujian yang lain.

Cermin kereta pecah. Kejadian ini berlaku ketika saya sedang tergesa-gesa menuju ke tempat program yang lain, tiba-tiba sedangsaya memotong lori di bahagian lorong memotong di satu selekoh

Praaaangggg!!!!

Cermin kereta saya retak seribu. Saya hampir tidak dapat melihat kenderaan di hadapan kerana kesan retakan tersebut. Perlahan-lahan saya masuk ke lorong kecemasan.

“ Hello, maaf, kereta ust cerminnya pecah semasa on the way tadi, ustaz mungkin tidak dapat hadir ke tempat Adi sebab teruk sangat retaknya. Tapi kalau Adi nak juga ustaz bagi ceramah, minta Adi ambil ustaz di Wangsa Maju” perkara pertama sekali yang saya lakukan selepas saya membuat parking di tepi jalan.

“Takpe takpe ustaz, kami datang ambil ustaz” jawab Adi spontan.

Saya menghantar kereta ke bengkel berhampiran. Masa terus berlalu.

“ Haaah, mahalnya.” Itulah ungkapan pertama yang keluar dari mulut saya. Harga keseluruhannya hampir setengah daripada gaji saya yang berbaki ini. Saya membayar separuh terlebih dahulu dan bakinya kemudian. Allah anugerahkan kelembutan hati pada mekanik ini untuk saya tangguhkan pembayaran.

Hebatnya Kuasa Mu ya Allah. Membantu di kala hambaMu ini sangat memerlukan. Alhamdulillah.

“ Encik tak boleh bawa lagi kereta ini sebab cermin kereta belum melekat sepenuhnya lagi, bahaya nanti.” pesan mekanik.

Saya tersenyum “ Takpe….insyaallah selamat”

Saya mengambil kereta dan terus memandu…..menuju ke tempat program seterusnya.

®Ridha (ridharster@gmail.com)

(Kepada para pembaca, maaf, ustaz tak sempat upload artikel pada dua hari yang lalu)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: